Segala aktiviti yang diadakan di sekitar bandar Manjung akan di hebahkan dari semasa ke semasa.
Anyone who wishes to donate funds for the expansion of the mosque Manjung district can be channeled through the account number listed;
Sesiapa yang ingin menderma bagi tabung pembesaran masjid daerah Manjung bolehlah disalurkan melalui no akaun yang tertera ;
08059010000670 (Bank Islam)
Allah S.W.T Berfirman:"Dan belanjakanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian kepadamu." (Q.S. AI-Munafiqun: 10)

Fikiran, Matang, Penceritaan.  

0 comments

Salam..

2 3 hari ini pelbagai berita ajaib yang sampai di telinga kita. Salah satunya ialah kisah 'Sejadah Berdiri' dan 'Sejadah Terbang'. Mengikut fahaman cetek saya, kejadian seumpama ini sering dikaitkan dengan 'Peringatan Allah terhadap hambanya'.

Setiap manusia diberikan kematangan akal untuk berfikir. Setiap hari kita melakukan pelbagai benda dengan kesedaran diri sendiri. Maksudnya, kita telah matang untuk merencanakan sesuatu benda yang kita rasa patut lakukan. Setiap pagi, kita bangun dan mandi, setiap tengah hari kita terasa lapar, kita makan. Itu adalah tindak balas atas kesedaran fikiran matang kita. Saya tidak fikir budak kecil seusia 3 tahun yang belum matang boleh melakukan ini. Kematangan berfikir tertakluk pada setiap individu yang memiliki kesedaran dalam diri.

Semua ini adalah contoh 'reaksi awal' kita, iaitu manusia apabila melihat kejadian aneh yang berlaku di sekeliling kita. Bagaimana untuk kita menilai dan memikirkan itu adalah terpulang kepada setiap diri kita masing-masing. Seperti yang saya katakan, kesedaran dalam diri yang membolehkan kematangan muncul untuk memacu fikiran.

Berbalik pada kisah 'Sejadah berdiri' yang sering digencarkan oleh akhbar2 ataupun televisyen sejak akhir-akhir ini, kisah ini adalah satu fenomena baru setelah banyaknya kejadian aneh yang berlaku sebelum ini. Seringkali juga perdebatan berhubung isu-isu aneh atau ajaib ini kerap kali menimbulkan fahaman yang berbeza untuk kita dengar dan ikut.

Fahaman 'Melayu Islam bawaan nenek moyang' jualah yang kita ikut untuk ditanam dalam diri masing-masing supaya kejadian takjub ini mengingatkan kita kepada kekuasaan Allah swt. Acapkali dan akan terus berlaku fahaman sebegini oleh kita semua. Seberapa banyak kejadian yang berlaku seperti 'Awan terbentuk tulisan Allah', 'Tulisan Allah terbentuk pada pokok, haiwan bahkan manusia' terus sahaja kita angkat sebagai kejadian paling takjub membuktikan kekuasaan Allah yang memberikan peringatan kepada hambanya untuk terus dan tidak lalai bagi mengingatiNYA.

Kadang-kadang sesetengah individu tidak mahu mempersoalkan kejadian aneh yang berlaku disebabkan faktor yang tidak menyokong fahaman yang mereka bawa. Fahaman seperti 'Takut lari akidah'. Individu seperti ini sebenarnya masih terperangkap dengan bayang-bayang sendiri, dan jelas mereka ini masih tidak mahu belajar tentang keadaan yang berlaku, 'biologi alam'.

Jika dahulu sebelum fikiran matang kita mencapai kemuncak paling moden, nenek moyang kita masih diperingkat matang yang 'tidak moden'. Ada dua perbezaan disini. Kerana itu, jika dahulu zaman nenek moyang kita, mereka terdengar sahaja bunyi guruh dilangit yang begitu dasyat, ataupun kesan gegaran gempa bumi, terus sahaja nenek moyang kita ini mengatakan itu adalah tanda-tanda kiamat akan berlaku. Sedangkan 'biologi alam' itu terlalu banyak yang boleh kita kupaskan satu persatu. Terkait juga dengan isu ini ialah soal 'mereka yang tidak faham tentang penceritaan, moral dan pengajaran penting'. Mereka terlalu gah dengan amalan mereka sehingga melupakan tentang 'biologi alam', 'Pelajaran tentang persekitaran' ataupun 'Pengajaran dalam sesuatu cerita'.

Susah hendak jelaskan isu ini kerana ia masih dikawal ketat oleh pemikiran Melayu Islam bawaan nenek moyang ini. Contohnya, isu tentang pembelajaran solat yang di sketsakan oleh beberapa pelakon yang diberikan skrip cerita, jalan cerita dan gaya lakonan! Kisahnya bermula tentang seseorang yang tidak pandai solat tetapi dipaksa oleh abangnya untuk menjadi imam. Terjadi kisah lucu dimana imam itu yang tidak pandai solat. Saya tidak mahu ulaskan, pasti pembaca boleh membayangkan keadaan situasi tersebut. Pasti melucukan ya? tetapi bukan soal lucu yang ingin disampaikan dalam sketsa itu. Jangan menghentam melulu dahulu, pastikan ilmu matang dalam berfikir itu cukup didada sebelum menberikan komen-komen yang negetif.

Isunya adalah sebaliknya tentang betapa pentingnya pembelajaran tentang solat ketika kecil supaya apabila dewasa kelak, soal solat dan ibadah tidak menjadi halangan kepada kita semua. Saya tidak fikir pengarah sketsa tersebut membuat sketsa sedemikian hanya untuk bahan lawak semata-mata, tetapi 'Moral of the story' tersebut yang harus kita perhatikan, dan jangan katakan kenapa solat harus dijadikan bahan lawak dalam sketsa lakonan? kerana sketsa atau drama itu cukup dekat dengan diri kita dan solat itu juga adalah satu perkara wajib bagi setiap umat Islam dan rutin harian yang wajib kita lakukan! Ini semua pengajaran kepada penonton yang melihat. Mereka berfikir dan mentafsirkan sendiri selepas menyaksikan sketsa tersebut. Ini dinamakan seperti yang saya sebutkan awal tadi, kesedaran dalam diri bagi membolehkan kematangan lahir dalam fikiran, seterusnya memacu diri setiap individu untuk belajar tentang apa yang mereka lihat atau perhatikan.

Seterusnya fahaman 'pengaruh'. Ini adalah satu fahaman yang sangat tidak merdeka bagi sesetengah individu yang mempunyai akal waras dalam berfikir tetapi masih dikawal ketat oleh peraturan yang diciptakan oleh seseorang yang sangat berpengaruh. Mereka ini punya fikiran, tetapi mereka terkunci kata-kata dan perlu mengatakan 'YA' kepada sang pengaruh yang begitu kaut auranya. Jika mengatakan 'tidak', pasti lama kelamaan, mereka ini akan hilang kepercayaan dan pengaruh dari 'sang pengaruh'.

'Pengaruh' ini terbentuk ketika kita masih kecil, dimana kita berkawan dengan pelbagai jenis manusia, samada manusia itu sama dengan permikiran kita ataupun tidak. Yang jelas, 'pengaruh' ini sangat tidak merdeka bagi sesetengah individu yang mempunyai akal yang waras untuk menentukan hala tuju, pendapat, buah idea, cadangan dan kata-kata yang bernas untuk diucapkan (mereka masih terkongkong dan masih menipu diri sendiri). Kerana itu setiap lontaran idea atau cadangan yang bernas sering kali ditolak kerana kurangnya pengaruh. Melayu Islam bawaan nenek moyang memang begitu kaedahnya, hendak diubah tidak boleh kerana itu adalah qada'qadar Tuhan. Terpaksa terima walaupun hati masih dijajah!

Soalan tentang fikiran dan akal masih terlalu panjang untuk dikupaskan kerana ia adalah subjek kompleks yang terlalu banyak cabang dalam penceritaan, samada sketsa, puisi, pantun, dan cerpen mahupun artikel pendek. Saya percaya, masih banyak manusia itu punya akal yang waras tetapi dikotorkan dengan fahaman yang saya sebutkan tadi.

Saya masih percaya, setiap manusia tidak akan lari akidah dan akan sentiasa mengingati Allah swt dan seterusnya melakukan perkara yang disuruh dan meninggalkan perkara yang dilarang, walaupun kejadian aneh atau pelik sering berlaku disekitar kita! Soal untuk menerima atau tidak perkaran pelik itu terpulang pada setiap diri individu yang mempunyai 'Akal yang matang'!

Links to this post

What next?

You can also bookmark this post using your favorite bookmarking service:

Related Posts by Categories